ads


Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Sponsor

 Space Iklan Kosong...!! Pajang iklan Anda disini Hubungi Redaksi
Polisi Amankan Seorang Ibu Rumah Tangga Yang Di Duga Pengedar Narkoba (Fhoto : Aljupri/realitasnews.com)
KARIMUN, Realitasnews.comSatuan Reskrim Narkoba Polres Karimun mengamankan seorang ibu rumah tangga berinisial WA (32) lantaran menyimpan narkoba jenis shabu shabu sebanyak 243 gram yang dibungkus di dalam plastik putih dikemas beberapa paket.

Tersangka WA, memberikan pengakuan yang tidak masuk akal. Ia menyebutkan barang haram tersebut diambilnya dari tempat pembuangan sampah di jalan Raya Poros atas perintah seorang pria yang tidak dikenalnya pada Selasa (11/10/2016) malam sekitar pukul 20.00 wib.

“Saya ditelepon seorang pria yang tidak saya kenal dan menyuruh saya mengambil sebuah tas berisi shabu shabu di tempat pembuangan sampah di jalan Raya Poros, Karimun,” jelas WA berkilah.

Setelah mengambil tas tersebut, lanjut WA, Ia disuruh pria itu untuk membagi-bagikan barang haram tersebut ke dalam paket yang lebih kecil dibungkus ke dalam plastik putih.

"Imbalannya saya bisa pakai sendiri, pria tersebut belum menyuruh saya untuk menjualnya. Saya tidak kenal siapa yang menelepon," kata Wa saat ekspos perkara narkoba di Mapolres Karimun, Jumat (14/10/2016) siang.

Kapolres Karimun, AKBP Armaini mengatakan WA ditangkap pada Rabu (12/10/2016) sore di kediamannya di Kecamatan Meral setelah pihaknya mendapatkan laporan dari masyarakat.

“Ia diamankan setelah polisi menemukan barang bukti narkoba di dalam kamarnya,”kata AKBP Armaini.

Wa ini,lanjut Armaini, diamankan pada Rabu (12/10/2016) sore setelah polisi  melakukan pengintaian dari siang.

“Setelah diamankan, dilakukan penggeledahan di rumahnya yang disaksikan oleh RT setempat," kata Armaini.

Dari hasil penggeledahan, selain menemukan shabu-shabu polisi juga menemukan psikotropika berupa pil Happy Five sebanyak 60 butir, timbangan digital, alat hisap shabu dan beberapa barang bukti lain.

Selain mengamankan tersangka, polisi juga mengamankan sejumlah barang bukti berupa shabu shabu seberat hampir seperempat kilogram, pil happy five sebanyak 60 butir, alat hisap shabu berupa bong, gunting, plastik bening, pipet kaca, mancis, tas sandang dan satu unit hand phone.

Tersangka WA dijerat pasal 112  ayat 2 junto pasal 114 ayat 2, Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dan pasal 62 Undang-undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1997 tentang psikotropika, dengan ancaman hukuman kurungan penjara paling singkat lima tahun dan paling lama selama 20 tahun dan denda paling sedikit Rp 800 juta dan paling banyak Rp 10 miliar.

Kini polisi masih mengembangkan kasus ini dengan memburu laki laki yang telah menyuruh WA.

"Kelanjutannya kita proses sidik dan kembangkan," tegas Armani (Jup)

About Redaksi News

www.realitasnews.com Terwujud sebagai portal berita independen dan menyuguhkan informasi kepada masyarakat serta mengungkap fakta dengan data.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

Top