Ads (728x90)

Dilihat 0 kali


BATAM, Realitasnews.com
- Walikota Batam yang juga Kepala BP Batam, Muhammad Rudi menjadi pembina upacara pada Hari Santri tingkat kota Batam yang dilaksanakan di Dataran Engku Putri Batam Centre,  Batam, Selasa (22/10/2019).

Hari Santri tahun ini mengusung thema “Santri Indonesia untuk Perdamaian Dunia”.

“Pemerintah ini adalah bagian dari kalian. Kalian juga memiliki Pemerintah Kota Batam ini. Tak usah ragu, segan, kita semua sama. Mau sekolah pesantren atau umum, sama. Tujuannya mau membangun Kota Batam yang kita cintai ini,” kata Rudi dalam sambutannya.

Sekretaris Jenderal Kementerian Agama RI, Nur Kholis Setiawan dalam sambutannya mengatasnamakan Menteri Agama RI yang disampaikan oleh Rudi menyebutkan bahwa isu perdamaian diangkat berdasarkan  fakta bahwa pesantren sejatinya adalah laboratorium perdamaian. Pesantren sebagai tempat menyemai ajaran Islam yang rahmatan lil alamin, rahmat bagi seluruh alam.

Menurut Sekjen, setidaknya ada sembilan alasan dan dasar mengapa pesantren layak disebut sebagai laboratorium perdamaian, yakni kesadaran harmoni beragama dan berbangsa, metode mengaji dan mengkaji, para santri biasa diajarkan untuk khidmah (pengabdian). Selanjutnya pendidikan kemandirian, kerja sama, dan saling membantu di kalangan santri. Gerakan komunitas seperti kesenian dan sastra tumbuh subur di pesantren.

Di pesantren juga banyak lahir beragam kelompok diskusi dalam skala kecil maupun besar yang membahas hal remeh sampai serius. Pesantren juga merawat khazanah kearifan lokal. Dan prinsip maslahat atau kepentingan umum merupakan pegangan yang sudah tidak bisa ditawar di kalangan pesantren.

“Terakhir, penanaman spiritual. Tidak hanya soal hukum Islam, fikih, yang didalami. Banyak pesantren juga melatih santrinya untuk tazkiyatunnafis, yaitu proses pembersihan hati,” katanya. (MC/AP)

Post a Comment

Disqus